Amma · Others · Uncategorized

Tausiyah Cinta (bukan sebuah review film)

gambar diambil dari sini

Berawal dari sebuah blast message yang didapat dari salah satu group Whatsapp mengenai film ini, jadilah penasaran mau ikutan nonton. Apa yang bikin penasaran? statement promosi yang diblast itu loh yang bikin penasaran. Di situ dikasi tau kalo rumah produksinya, Bedasinema, bener-bener memperhatikan nilai Islami mulai dari tahap casting sampe ke proses syuting.

Gimana tu ceritanya kakaaa.. kalo menurut info: pada casting pemeran mensyaratkan harus punya hafalan Quran (sstt.. saya dapet info klo salah satu Qori yang kukenal ikutan casting ini loh, tapi sayang ga kepilih, padahal suaranya bagus pisaannn..). Selain hafalan Quran, juga harus mengenakan pakaian yang menutup aurat (kalo menurut saya ini terutama untuk yang akhwat/wanita yah).

Selama proses syuting, yang paling ciamik, saat sudah mulai kedengeran adzan, maka proses syuting dihentikan, sholat dulu.. baru diterusin lagi. Yang kayak begini ni, yang mungkin ga sering kita denger. Satu lagi, tidak ada satu adegan pun yang memungkinkan terjadinya sentuhan antara pemain laki-laki dan wanita yang bukan mahram (*kasih jempol atas keistiqomahannya). Nah, gimana ga penasaran untuk ngebuktiinnya kan? Terutama saya yang pada dasarnya punya keinginan untuk menikmati gimana sih film Islami ituh, jadilah nonton.

Sebelum nonton saya coba googling trailer & sinopsisnya, dan baru tau kalo ternyata film ini diambil dari sebuah buku. Bole dibeli kaka kalo mau tau isi bukunyaaa.. 

diambil dari sini ya

Kalau liat dari poster film dan sinopsisnya, kirain ini bicara tentang cinta segitiga yah. Cinta-cintaan tiga anak manusia yang bertepuk sebelah tangan, yang akhirnya sang wanita harus memilih lelaki mana yang akan jadi pendamping hidupnya? Secara di Islam kan ga bole pacaran sebelum menikah yah.. E ternyata, filmnya bicara tentang cinta yang jauuuhh lebih luas. Bukan cuma antara laki-laki & perempuan, tapi juga ke ortu, keluarga, adik – kaka, ke sahabat, bahkan kecintaan kita terhadap pekerjaan/profesi kita loh, ooohh.. yang terutama sebenernya: cinta kepada Allah SWT. Bagaimana mencintai takdir yang Allah kasih untuk kita sebagai manusia, baik maupun buruk.

Pada dasarnya saya ga mau ngasi spoiler alur ceritanya disinih. Kenapa kakaaa.. kenapaaa ?? Yaaa.. biar kalian nonton dong ah.. biar rumah produksinya dapat pemasukan yang layak, dan ga kapok bikin film-film yang temanya ciamik kayak gini. *kasitiketgratissatu-satunih!

Kita ngebahas point to be discussed aja yuk dari film ini, yang artinyaa.. ini pendapat dari aku pribadi ttg filmnya lohhh.. monggo komen atau kasih masukan apabila ada hal yang perlu ditambahi atau didiskusiin. Ehem, mulai yuk ah.. intro mlulu kepanjangan nih! *sabar dong siss, tar juga dikirim.. lah? salah fokus

copy gambar dari sini
  1. Yang pertama dilihat: LEFAN! mirip bener sama big boss eijke! ehem.. yaahh.. ga kayak pinang dbelah dua sih, tapi mirip! potongan rambut, baju yang dipake.. kek cowo metroseksual jaman sekarang gitu deh. Untuk akting Lefan, saya suka dia menjiwai kalo jadi entrepreneur muda, dan keren. E bener aja, ternyata Rendy Herpy, pemeran Lefan ini memang entrepreneur muda, beeuuhh pantesss..
  2. Untuk Azka, saya suka baju dia pas di lagi di jalanan mau dilindes mobil ama si Lefan inih (kakaaa.. spoiler inihhh!! ..biarin ah.. dikiitt ajaa *kipasponi). Sama pas dia pake dasi, keliatan keren & gantengnyah!
  3. Rein, perempuan yang ngerasa bersalah karena begitu lulus kuliah malah minta nikah sama ortunya, bukannya nerapin ilmu yang didapat di dunia kerja, klo kata skenarionya mah blum bisa berbakti sama ortu.
  4. Skenarionya menurut saya dibuat memang untuk menanamkan nilai-nilai positif, memberikan nasihat yang baik. Tapi di satu sisi, di beberapa scene jadi kurang ‘kena’, alias ga nyambung gitu. Kan judulnya tausiyah kakaaa.. ehem, iya deee.. tapi jangan kuatir, ada scene-scene lucunya ko, dan disitu passss.. ga terlalu garing lah.
  5. Baru di film ini saya dapati begitu banyak ayat Al-Qur’an yang dilantunkan, Alhamdulillah nya ada subtitlenyah hehe.. jadi ga bengong-bengong mengira-ngira ini artinya apaaaahhh.. Terbukti juga pemerannya ada yang hafal Qur’an, karena di beberapa scene terdapat pemerannya melantunkan ayat suci, tanpa lihat Al-Qur’annya. Kan bisa dihafalin kakaaa sebelum syuting?? yahh.. bisa juga sih, tapi kayaknya mereka emang beneran hafal tuh.
  6. Di beberapa scene, ada loh penonton yang juga komen pada saat pemerannya mengucapkan dialognya: contoh saat Rein mengucapkan dialog seperti gambar yang diatas ituh! Penonton cowo langsung kedengeran suaranyah hehe.. mungkin ngerasa gimaanaaa gitu yah.. ha3.. saya mau dong komen cowo yang denger kalo ada cewe yang ngucap kayak gitu? 😀
  7. Dialog Azka mengenai satu jiwa dua hati, bener-bener kena banget! Saya baru tau.. oohh ternyata seperti ituh! Pasti banyak orang yang manggut-manggut dan setuju, klo hal ini baru mereka dengar kali pertama, atau bisa juga merupakan jawaban dari pencariannya selama inih.. Aaaakk.. Penasaran kakaa.. apa sih dialognyahhh?? Ihhh.. kepoo.. nonton sendiri dong ahhh.. hehehe
  8. Tambahan beberapa bintang film yang sudah terkenal, me-refresh film inih. Terus terang, banyak pemain yang ga saya kenal di film ini, kecuali yang biasa saya liat di film pendeknya DaQu Movie yang beredar d youtube, lainnya.. asing. Jadi, ngeliat Peggy Melati & Irwansyah di film ini tuh bagaikan oase (lebay ah kakaaa..), di antara bintang-bintang baru di sini. Walopun saya ga terlalu suka Irwansyah, tapi aktingnya yang udah pro bener-bener ngebantu banget!
  9. Ending yang ga dinyana. Kalau Anda.. anda.. anda.. andaaaa semua mengira dia sama diaaa.. atau dia sama yang ituhhh.. Ah.. anda salah!! (Kakaaaa.. ngomong apa sihhhh) Intinya, skenario Allah jauh lebih indah dan tak dinyana, dibanding prasangka kita sebagai manusia.
  10. Walo ada beberapa konflik yang belum terpecahkan, tapi saya rasa sudah mulai menemukan jalan keluarnya masing-masing. Cukuplah endingnya seperti itu, sudah bikin kita puas ko 🙂
  11. Beberapa komen saya mengenai teknis pengambilan gambar, audio dan teknis sinematografi, biarlah saya yang simpan sendiri saja, cukuplah komen dari saya: perlu improvement! aiihh.. iyalaahhh saya kan bukan ekspert yang bisa menanggapi dari sudut pandang profesional, hanya sebagai penonton amatiran ajah, jadi lebih subjektif lah ya..

Kesimpulannya: Indonesia perlu banyak penggiat film yang menciptakan film dengan tema seperti ini. Garapan serius, skenario yang cerdas, rasanya bisa banget bikin kita penikmat film tertarik untuk ga kapok nonton film sejenis.

Untuk penikmat film, film ini bole ditonton.. Karena benar-benar memberikan Tausiyah tentang Cinta, bagi jiwa-jiwa yang haus akan cinta.. Yaaa.. kita-kita ini kannn??

ps: film ini bukan cuma buat yang lagi single loh 😀

-Ammi-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s