Uncategorized

time flies

Time flies.. yap.. udah masuk tahun 2015 aja ya! Perasaan baru kemarin blog ini dibuat dalam rangka meredam gundah hati dan kegelisahan seorang istri yang belum kunjung diberikan momongan oleh Allah, tapi ternyata Allah baek banget, ga lama juga kami menunggu, akhirnya dianugerahi seorang bayik imut nan lucu (*bagi kami :p eniwei, kupikir semua bayi itu mukanya sama pas awal baru lahirnya hahaha.. untung ga salah ngenalin bayik sendiri ya). Bentar lagi ntu bayik udah mau setaon aja.

Hi, world!
Hi, world!

Hari ini tepatnya 10 bulan 5 hari Aleeka tumbuh dalam keluarga kami. Oiya, belum cerita gimana awal-awal pengalaman ngasi ASI ke Aleeka ya. Dengan proses kelahiran yang penuh drama (*emaknya aja sih yang lebay), Alhamdulillah Aleeka lahir dengan selamat, peer selanjutnya adalah memberikan nutrisi terbaik bagi bayik baru lahir, apalagi kalo bukan ASI. Semenjak sebelum hamil udah baca-baca tu ya bukunya #ID_ayahasi mengenai ASIX, dan pas saat hamilpun nyoba ikutan sharingnya AIMI ASI waktu ngadain kelas ASI pre natal dulu, yang idealnya diikuti 3 pertemuan sampe selese. E ini, cuman masuk 1 pertemuan doang aja gitu, dan sisanya mangkir gara-gara si Appa malah ninggalin tidur di musholla daripada ngikut kelas di pertemuan 1, dan sukses males nganterin di sisa 2 pertemuan lainnya (*ih.. ayah siaga macam apa inih!!). Sudahlah, berbekal info seadanya, dan info googling2 internet, jadilah ‘sok’ tahu gmana cara ngASIX ke anaknyah.

Masalah terjadi saat hari kedua Aleeka nangis ga berenti-berenti (anak ini ya, klo nangis kedengeran sampe satu selasar RS, percaya gak? SERIUS loh! suer!), padahal nenen tetep dikasi, tapi ko kayaknya nangisnya nangis laper. Berarti ada yang salah sama pelekatan atao ASInya yang keluar dikitttt. Oke, jadi dong mulai inget2 ilmu yang kemarin kalo bayik bisa bertahan hidup tanpa ASI sampe 3 x 24 jam, dan apa yang terjadi dengankuuuu.. hilang semuah teori-teori yang kupercayai itu dengan menciutnya nyali dan rasa kasihan yang teramat lebay kepada Aleeka. Malam itu atas persetujuan Appa, aku serahin Aleeka ke suster untuk diberikan susu formula 40 ml, nah.. yang ini masih misteri nih, soalnya Appa kan harus ttd surat persetujuan Aleeka untuk diberikan susu formula (prosedur RS-ya nih), ternyata pas esoknya ditanyain ke suster, Appa ga usah ttd formnya karena Aleeka belum dikasi sufor. Heemmm.. artinya apa sodara-sodara? apakah misteri tentang Aleeka minum sufor ini memang tidak pernah terjadi? ah.. sudahlah.. yang penting hati emaknya sedikit lega karena Aleeka agak lebih tenang.

Esoknya pas dicek darah, bilirubin Aleeka sempet tinggi: 18.8 *berdasar info dari suster dan harus disinar 2 sekaligus. Efeknya adalah Aleeka harus minum lebih banyak supaya bilirubinnya bisa turun normal sesuai usianya. Secara ASI belum keluar, makanya aku minta teman untuk donor ASI-nya ke Aleeka, yang ini juga atas persetujuannya Appa, and big big thanks to Buk Sari yang dah bantuin Aleeka lewat ASInya, ntar potonya dishare di bawah d ya, eee.. musti minta ijin ke beliau ga ya *grin*

Sekali lagi googling tentang saudara sepersusuan lewat donor ASI, dari yang dibaca bayik menjadi saudara sepersusuan apabila minum ASI donor 5x sampai kenyang. Nanti kucoba cek link sumbernya ya, mudah2an ga lupa n bisa ku share di sini.

Satu lagi calon Ibu Donor ASI buat Aleeka: Buk Nyoman Ayu, kebetulan keduanya punya bayik yang memang usianya ga jauh beda, cuman beda beberapa bulan lah dari Aleeka. I’m so very grateful to both of them. Yang juga berjasa saat-saat sulit itu yaitu: MAMAK KUUUU… o mamaaaaakkk.. i lope u pulll.. dengan sigapnya masakin n bawain sayur katuk SATU PANCI supaya ASIku bisa keluar, setiap hari selama aku dirawat di RS. Total jendral di RS 7 hari, karena aku ga mau ninggalin Aleeka saat diterapi, jadilah extend di RS walau sudah boleh keluar sama dr-nya. Sekalian ya ngerasain lamaan di RS, makluuumm.. namanya juga belum pernah dirawat, ya dimanfaatkan aja gitu dong yah :p

So, singkat cerita, setelah 7 hari, kami keluar RS dengan senyum sumringah (aku & Appa), dan tertidur pulas (Aleeka) serta wajah kecapean (mamak kuuuhhh). Hehe.. ga denggg.. SEMUANYAHHH senang riang gembira, merasa bersyukur dengan segala anugerah yang diberikan Allah kepada kami.

Dalam proses kelahiran sampai pulang dari RS, banyak orang yang ingin dijabat tangannya dan diberikan kecup manja dan ucapan terima kasih sebanyak-banyaknya: Mas Alek, Mba Wiwit, Oom Dian, Mba Tyara <- orang-orang yang ga jadi nemenin ke tukang soto ceker, ee malah nemenin nganterin emak-emak kontraksi ke RS. Mama mertua & papa mertua yang selalu mendoakan dan selalu mengingatkan untuk selalu mengingat Allah dalam proses ini. Para suster dan Dr Sadina yang setia bilang: BISA NORMAL BUUUKKK.. dan siaga saat azan subuh tiba dan Aleeka sudah ada dalam genggaman. BIG THANKS TO: EMAK KU, TANTE ICHONG, OOM ARDI, my ASI Support System, yang tanpa mereka, mungkin aku ga bisa kasih ASIX ke Aleeka sampai saat ini (*terlepas dari misteri sufor 40 ml itu ya).

Amma, Appa, Aleeka
Amma, Appa, Aleeka say: THANK YOUUUUU :*

Next, diceritain tentang Aleeka-nya yaaa.. *recap aja de, klo diceritain bisa 10 bulan-an ceritanya, puannjjaannnggg :*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s