Hari-Hari Berdua

PRJ, anyone?

PRJ (Pekan Raya Jakarta) ato sekarang ini disebut dengan Jakarta Fair, adalah event tahunan yang diadain oleh Pemprov DKI Jakarta. Kalo diliat dari sejarah sih katanya dimulai dari tahun 1968 dan awalnya diadakan di Monumen Nasional (Monas). Nah, mulai tahun 1992 dipindahkan ke Kemayoran. Walo disebut pekan, tapi pelaksanaan PRJ ini diadain selama sebulan. Tahun ini pelaksanaannya sampe bulan Juli inilah, masih beberapa minggu lagiii.. jadi buat teman-temin yang belon pernah atau tahun ini belon mampir ke PRJ, bole lah disambangi. Mumpung belon dipindahin lagi ke Monas (*gosipnya sihhh…)

Pertama kali ke PRJ itu beberapa tahun yang lalu, yang ngenalin PRJ itu ya si Appa. Doi bilang, orang Jakarta ko ga pernah ke PRJ? Hehe.. begitulah memang adanya, sudah terlalu takut dengan bejibunnya orang dan lokasinya yang ampun jauhnya. Kalo ditanya, apa ada perbedaan PRJ tiap tahunnya? Kayaknya ga banyak berubah yah. Tetep dengan pameran produk-produknya, jualan otomotifnya, ada diskon-diskon untuk beberapa yang dijual, dan ga lupa, tetep bawa Chiki kalo abis pulang dari sana.

So, tahun ini belum puas rasanya kalo belon mampir ke PRJ. Akhirnya 2 minggu lalu, dolanlah kita ke sana dengan tujuan iseng, mau liat aja PRJ tahun ini gimana rasanya. Jadi.. jadi.. ini hasilnyaaahhh:

Ahh.. mantap nih, pas sampe sana, pas jamnya makan siang, mari makaaannnn.. Tujuan utama begitu masuk yaitu: Cari makanan buat makan siang. Eng ing engg.. kami liat di kejauhan ada Toge Goreng yang menggoda selera cacing-cacing di perut, marilah melipiiirr. Sebenernya si Appa maunya Laksa, tapi apa hendak dikata, yang jualan laksa lagi bobo, jadi ga ada de 😦 Tanpa basa basi, satu porsi toge goreng habis dalam hitungan menit berdua. Ah, intim sekali apa pengiritan yah 🙂 Abis toge goreng, ko si perut ini masih meronta untuk diisi yah, maka.. melipir ke seberang ada stand2 yang jual makanan, ada satu yang menggoda iman: Nasi dengan lauk Manado, ih.. lupa ayam apa tuh yah.. *nanti kalo inget update lagi d. Satu porsi habiss dibabat berdua. Mantappss..

Abis dari situ, kita keliling-keliling arena PRJ, mampir ke stand otomotif yang disukain sama Appa. Eh, di stand Suzuki liat ada boombox competition, itu loh yang bikin-bikin suara pake mulut. KERENNN… ruame yang nonton! Muter.. muter.. muterrr.. sempet neduh dari ujan juga beberapa lama. Sampe cape.. kita pulang..

Dari beberapa kali ke PRJ, yang jadi nilai minus sebenernya:

  1. kurangnya musholla di tempat yang segede gitu. Deket tempat makan ini, hanya ada satu tempat sholat di depan toilet yang dijadiin musholla dadakan, adanya di lantai 2. Kebayang yah betapa ngantri dan ga proper nya sholat disitu, tapi ya sudahlah. Ternyata baru tau, kalo di pojok dekat stand matahari ada satu musholla lagi, mungkin nanti teman-temin bisa coba sholat disitu, kalo yang ini bener-bener musholla.
  2. harga makanannya kurang bersahabat untuk teman-temin yang bawa duit ngepas, tapi lapar mata. Kayak aku ini, karena areanya cukup luas, abis jalan-jalan kan laper lagi yah yah.. Tapi karena beberapa makanan lumayan harganya, jadilah beli snack2 aja. Atooo buat yang bawa duit, bisa ga berasa tu abis berapa.

Overall, kalo mau jalan-jalan, tapi dengan kondisi duit cekak banget, bagusnya jangan jelalatan tu mata biar ga berasa duit ko cepet ilangnya :p Tapi.. kalo mau menikmati kuliner khas Jakarta dan jajanan yang seru-seru, bole lah siapin recehan 🙂

Yuk! ke PRJ!!

-Amma-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s