Amma · Persiapan Kehamilan

Persiapan Hamil (2)

Selain googling artikel dan tentu aja dipraktekin, kalo ada yang bisa dipraktekin, jalur laennya konsul ke Obgyn donk yah. Pertama kali cek ke Dr. Masagus Tajudin, SpOg di Rumah Sakit Permata Hijau, tanggal 3 Jan kemarin. Yang namanya dokter, hampir semua dokter bikin takut, bukan karena dokternya tapi karena akunya aja yang penakut. selama perjalanan hati dag dig dug ga keruan (*lebay mode: on), selalu nervous setiap kali harus cek ke dokter (baca: dokter apa aja).

Konsul sama dokter ini awalnya ga sengaja, asal random cek dokter yang ada aja pas dateng ke RSMPH. Kepengennya sih sama obgyn cewek, tapi karena beliau dah pulang n adanya dokter ini. Okelah, Appa juga ikhlas aku diperiksa dokter cowo, mariii kita daptar.

Ternyata eh ternyata, kami pasien pertamanya Dr. Masagus, daannn setelah nunggu hampir sejam (si Appa udah ga sabaran aja nengok2in kamar dokter yang masi gelap) akhirnya dipanggillah kami. Sebelum diperiksa, aku memang udah mbaca testimonial dokter ini di blognya mba anggianirifani. Haduh, yang kebaca kalo dokter ini walo senior tapinya gualak, hiks.. Ya Allah lindungi hambaMu yang lemah ini. Baiklah, mari hadapi dokternya tanpa gentar.

Setelah duduk Pak dokter tanya, “gimana?” aku jawab “iya dok, mau konsul persiapan untuk kehamilan” setelah itu berceritalah bahwa sudah menikah dari bulan .. Dan belum hamil, dan sekarang lagi persiapan hamil. Pak dokter tanya soal siklus haid apakah teratur ato ga? Berhubungan ga pake pengaman ? (*klo ini dokternya menyimpulkan sendiri), dan kami mengiyakan. Pak dokter minta aku naik ke atas tempat tidur dan dicek perut luar, cuma dipegang-pencet gitu, ntah karena senior ato ni dokter ilmunya dah mumpuni, dia bilang: bagus ko organnya, ga ada benjolan. Hayyaahhh.. Padahal udah takut ditusuk-tusuk aja *fiuuuhh..

Daann pak dokter malah pengennya si Appa dulu yang dicek lab. Bertanyalah aku, kalo saya dok? Pak dokter bilang kalo cek utk cewe tu lebih banyak dibanding cowo, jadi periksanya dimulai dari cowo dulu, daripada dah banyak dicek taunya yang bermasalah cowonya. Oklah dok, kita manut aja. Nah, kirain tesnya itu bisa langsung malem itu juga, eh taunya si Appa musti ‘puasa’ dulu 5 hari. He3 masih tiga hari menuju tes lab. Yang agak nyusahin itu sebenernya karena sampelnya mau ga mau harus diambil di rumah dan setelah diambil, sampel harus cepet dibawa ke lab dalam waktu 30 menit, karena takut sampelnya rusak. Perjuangan banget d, untungnya rumah deket dari RS. Oh, overall pak dokter oke ko, ngasi penjelasan yang ditanyain dan ramah, saat itu ga ada kesan galak sih, mungkin karena pak dokter moodnya lagi cihuy.

Sampe rumah kita udah persiapan gimana2nya. Tapi, sampe blog ini dipost, tes labnya blum dilakuin juga, hi3 soalnya si Appa masih mau nyoba dulu lagi katanya, sampe akhir bulan ini kalo belum hamil juga, mungkin mau coba test, semoga bulan ini usahanya berhasil, Amiinnnn.

Yang kedua, kami merasa mau coba cari second opinion, terus terang aku sendiri kepengennya cek di Rumah Sakit Harapan Kita, setelah googling-googling eh.. ketemu Dr. Erdwin Rakun, SpOg yang prakteknya di RSABHK dan sekalian praktek juga di rumahnya yang alamatnya tinggal dua kali koprol dari rumahku, alamat praktek nya di Jl.Kemanggisan Raya no.76 Jakarta Barat. Haduuhh.. pucuk dicinta ulampun tiba, akhirnya diputuskan konsul ke pak dokter di rumahnya tanggal 25 Feb kemarin.

Menurut Appa, dokter yang satu ini lebih informatif dibanding dokter sebelumnya, dan Appa lebih sreg sama dokter ini. Kalo sama pak dokter yang ini aku disuru USG setelah bilang kalo haid itu kadang sakit nya ga keruan, apa ada efek karena itu belum hamil juga? Mungkin supaya akunya ga kepikiran dan sekaligus mastiin kalo ok2 aja, jadilah disuru USG. Paling ga kan, dapet dua opini yang positif dari kedua dokter.

Pertanyaan yang selalu kita tanyain saat ketemu dokter-dokter ini: apakah ada makanan khusus supaya cepat hamil? Keduanya menjawab ga, biasa aja, makan makanan yang bergizi yang penting. Haiiahh.. aku juga ngerti dokkkk.. *elapkeringet.

So, nanti sama Dr. Erdwin Rakun disuru balik lagi bulan Mei kalo ternyata belum hamil juga. Si Appa bilang mudah-mudahan konsulnya di bulan Mei karena hamil, Amiiiinnnnn…

Penantian masih berlanjut nih, mari usaha lagiiihhhh ^^

-Amma-

Advertisements

2 thoughts on “Persiapan Hamil (2)

  1. Terima kasih sudah mampir ke blog saya mba… wah, ke dokter Erdwin juga yah… baik kan, beliau… hihihi… dokter paling ramah yang pernah saya temuin….

    Salam kenal ya mba….

    1. salam kenal mba, iya.. pak dokter ramah sekali 😀 rekomen banget dokternya. Tapi karena saya cari yang perempuan akhirnya ga diterusin ke dr Erdwin d 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s